Teknologi Semakin Canggih, Di China Pesan Makanan Dapat Menggunakan Smartphone

Saat ini teknologi semakin berkembang dan semakin canggih, di negara yang satu ini teknologi digital sudah semakin menjamur hingga ke berbagai bagian. China merupakan salah satu negara yang memiliki perkembangan teknologi yang sangat pesat, hingga dalam berbagai macam hal pun dapat dilakukan dengan praktis menggunakan teknologi sama seperti ketika memesan makanan di restoran 24 jam. Perusahaan digital sekaligus raksaksa e-commerce China, Alibaba menjadi pionirnya. Lewat inovasi, kini membeli makanan di beberapa restauran di China tak perlu lagi tatap muka dengan pelayanan. Salah satu restoran yang menerapkan teknologi digital besutan Alibaba yakni restoran Wu Fang Zhai di Kota Hangzhou, Provinsi Zhejiang.


Pelanggan hanya cukup datang ke restoran dan memesan makanan melalui aplikasi Koubei di smartphone-nya. Pesanan bisa ditunggu beberapa menit dan bisa diambil di tempat pengambilan makanan yang berada  di tengah restoran saat sudah selesai. Selama menunggu, pembeli bisa memainkan game di aplikasi untuk memperoleh poin yang bisa ditukarkan dengan diskon makanan. Restoran menyediakan alat khusus untuk pengambilan makanan. Alat khusus itu berupa mesin yang memiliki banyak kotak-kotak seukuran microwave yang dinomori. Saat pesanan selesai, lampu di alat tersebut akan menyala. Pelanggan sendiri yang bisa membukanya alat tersebut menggunakan smartphone.

Untuk pembayarannya, tak perlu dilakukan di kasir, cukup dengan Alipay di smartphone. Ya, semua bisa dilakukan hanya lewat smartphone dan Alipay. Di Hangzhou, masyarakat tak perlu lagi membawa dompet berisi uang kemana-mana. Sebab, transaksi pembayaran bisa dilakukan secara digital dengan Alipay. Perwakilan Ant Financial, Liszt mengatakan, penggunaan teknologi digital di restoran Wu Fang Zhai telah membuat restoran itu jauh lebih efisien. Sejak sistem ini diadopsi, restoran dapat menghemat pengeluaran untuk menggaji pegawai dan meningkatkan rata-rata kapasitas jumlah konsumen restoran. Awalnya restoran membutuhkan 13 orang kini hanya cukup 1 orang di luar koki. Waktu tunggu pesanan makanan pun jadi lebih cepat dari setengah jam kini hanya cukup 16 menit. "Penjulan juga naik 40 persen. 

Sehari bisa 300 kustomer," ujar Liszt saat berbincang di Hangzhou. Kini restoran Wu Fang Zhai juga dapat beroperasi 24 jam seminggu berkat bantuan mesin penjual otomatis. Dengan memindai kode QR pada pintu mesin menggunakan aplikasi Koubei atau Alipay, pelanggan dapat mengakses seluruh produk yang terpampang pada mesin Mesin penjual otomatis sudah dilengkapi dengan Radio Frequency Identification atau RFID sehingga dapat mendeteksi langsung pesanan dan menunjukkan harga melalui smartphone pelanggan. Di Hangzhou ada 6 restoran yang sudah menggunakan teknologi digital restoran Wu Fang Zhai, Hangzhou. Dengan segala efisiensinya, diperkirakan penggunaan teknologi digital di restoran di China akan kian bertambah.

0 komentar:

Posting Komentar